Home > Global Economy > Mewaspadai Penguatan Dollar AS

Mewaspadai Penguatan Dollar AS

Dollar AS mulai stabil menguat sejak awal semester ke-2 tahun ini seperti yang ditunjukan oleh penguatan indeks dollar AS (=USD). Indeks dollar AS (definisinya bisa dibaca di sini). Indeks dollar AS sudah membentuk kisaran tertinggi 2014 di 85.48 (25 September 2014). Ini juga merupakan level tertinggi sejak Juli 2010.

Indeks Dollar AS

Grafik Indeks Dollar AS; Sumber: Monex Trader

Kembalinya indeks dollar AS ke level tinggi ini karena ekspektasi pasar mulai membesar soal kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral AS (Fed). Selain itu, Fed sudah merencanakan untuk menghentikan stimulus pada rapat moneter sekitar akhir Oktober ini. Jadi arah kebijakan moneter AS sudah berubah menuju ke pengetatan moneter.

Fed selalu mempertimbangkan data-data ekonomi AS sebelum mengambil keputusan untuk mengubah kebijakan moneter AS. Dengan data-data ekonomi AS yang semakin membaik belakangan ini, ekspektasi pasar terhadap kenaikan suku bunga acuan Fed semakin membesar. Biasanya nilai tukar suatu negara akan semakin menguat bila bank sentralnya menerapkan kebijakan pengetatan moneter.

Fed diekspektasikan akan menaikan suku bunga pada awal semester ke-2 2014. Namun kini mulai berkembang ekspektasi baru di pasar bahwa Fed mungkin menaikan suku bunga lebih cepat dari proyeksi sebelumnya. Semua memang baru spekulasi. Fed memang belum pernah memberikan jawaban yang pasti. Namun pasar meraba dari pernyataan-pernyataan yang dikeluarkan Fed maupun para petingginya.

Saat ini suku bunga acuan Fed yang dinamakan Federal Funds Rate berada di level 0-0,25%. Dan kalaupun dinaikan mungkin hanya sebesar 25 basis poin atau menjadi sebesar 0,5%. Meskipun kenaikan terbilang kecil, tapi ini sudah memberikan isyarat ke pasar bahwa ekonomi AS sudah pulih.

Di kuartal ke-4 nanti, momentum penguatan dollar AS mungkin masih terjaga bila data-data ekonomi AS yang akan dirilis selalu sesuai atau lebih bagus dari ekspektasi pasar, terutama data-data tenaga kerja, perumahan, manufaktur dan inflasi. Indikasi pengetatan yang mungkin dikeluarkan pada rapat moneter akhir Oktober nanti juga bakal menjaga momentum penguatan dollar AS hingga akhir tahun. (Jadwal rapat moneter bank sentral bisa dilihat di sini)

 

 

 

 

 

 

 

  1. No comments yet.